Ribuan Penyuluh KB Akan Bertemu di Bantaeng, Jasmin: Pertama di Indonesia

Jambore PKB dan PLKB Bantaeng.
Ketua DPD IPeKB SulSel, Jasmin di Tribun Pantai Seruni Bantaeng (10/10/19).

AMBAE.co.id – Bantaeng. Kabupaten Bantaeng, Provinsi Sulawesi Selatan (SulSel) ditetapkan sebagai lokasi pelaksanaan Jambore PKB (Penyuluh Keluarga Berencana) dan PLKB (Petugas Lapangan Keluarga Berencana) Tahun 2019.

Event ini dijadwalkan berlangsung selama 4 hari (10-13 Oktober 2019). Merupakan event perdana di Indonesia yang akan mempertemukan ribuan Penyuluh KB khususnya dari 24 Kabupaten/Kota yang ada di SulSel.

Jasmin selaku Ketua DPP IPeKB (Dewan Pimpinan Daerah Ikatan Penyuluh Keluarga Berencana) Provinsi SulSel mengatakan sebanyak 1390 Penyuluh KB memastikan diri akan hadir di jambore itu.

“Ini adalah kegiatan yang pertama dilakukan untuk mempertemukan 1390 Penyuluh se-SulSel. Dan juga mempertemukan teman-teman Penyuluh yang Non PNS”, tuturnya kepada AMBAE di Tribun Pantai Seruni Bantaeng, Kamis (10/10/19).

Jambore itu diharapkan sebagai ajang silaturahmi bagi para Penyuluh se-SulSel. Termasuk kata Jasmin, puluhan Penyuluh dari Provinsi Nangroe Aceh Darussalam (NAD), Sulawesi Barat (SulBar) dan Sulawesi Tengah (SulTeng).

“Sebagai momentum pertama selama penyuluh itu menjadi pegawai pusat. Teman-teman itu punya masing-masing model, sehingga bisa saling bertukar informasi, pengalaman dan metode berbeda untuk melahirkan inovasi”, ungkap dia.

Lanjut Jasmin bahwa dengan jambore ini nantinya akan dilakukan inventarisasi, pendalaman dan evaluasi terhadap kegiatan penyuluhan mana yang lebih efektif serta inovatif untuk dicontoh oleh Penyuluh lainnya di seluruh Indonesia.

Read:  Hujan Intai Warga Bantaeng tanggal 12 Maret 2019

Terkait pemilihan Bantaeng sebagai lokasi Jambore Pertama, dia menjelaskan bahwa itu sebagai output dari hasil Rapat Kerja Daerah (Rakerda) DPD IPeKB beberapa waktu lalu.

“Kita memilih Bantaeng karena menjadi salah satu destinasi wisata yang bisa dikunjungi oleh teman-teman Penyuluh di SulSel”, jelasnya.

Disamping itu, Bantaeng diyakini sangat refresentatif dibanding 23 Kabupaten/Kota di SulSel. Sudah banyak event-event berskala regional maupun nasional diadakan di daerah berjuluk Butta Toa (Tanah Tua)

“Event-event provinsi dan nasional itu menjadi tolak ukur buat kami di DPD IPeKB untuk menjadikan Bantaeng sebagai rekomendasi pelaksanaan kegiatan”, tandasnya.

Event dimaksud diantaranya PORDA XV SulSel yang dihelat tahun 2014 dan Porseni PGRI SulSel tahun 2015. Kedua event itu sukses memikat warga dari dalam maupun luar SulSel mendatangi daerah yang dikenal dengan ikonnya Pantai Seruni Bantaeng. (*)

Read:  Ketua PKK SulSel Himbau Ibu-ibu Cegah Stunting Dengan B2SA