Polres Bantaeng Hadirkan Puang Makka Sejukkan Masyarakat Jelang Pilpres 2019

Puang Makka bawakan ceramah Islamiah pada Tabligh Akbar di Masjid Syekh Abdul Gani Bantaeng.
Tabligh Akbar diprakarsai Polres Bantaeng dalam rangka menghadapi Pemilu 2019 (16/03/2019).

AMBAE.co.id – Bantaeng. Menjelang Pemilihan Umum (Pemilu) Tahun 2019 untuk memilih Calon Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres), Anggota DPR-RI, DPRD Provinsi, DPRD Kabupaten/Kota dan DPD (Pileg), Kepolisian Resort (Polres) Bantaeng menggelar Tabligh Akbar di Masjid Agung Syekh Abdul Gani Bantaeng, Sabtu sore (16/03/19).

Pihak Polres mendatangkan Puang Makka atau Syekh Sayyid Abd Rahim Assegaf sebagai penceramah dengan tema “Pengelolaan kebhinnekaan dalam rangka menciptakan pemilu aman, damai dan sejuk dalam bingkai NKRI”.

Kegiatan ini diikuti ribuan jama’ah dari berbagai wilayah Desa dan Kelurahan di Kabupaten Bantaeng. Hadir sebagai tuan rumah, Kapolres Bantaeng, Adip Rojikan bersama jajarannya.

Read:  5 Ramadhan 1440 H Polres-Kodim 1410 Bantaeng Bagi 500 Takjil

Turut pula Dandim 1410 Bantaeng, Asisten II Bidang Ekbang Setda Kabupaten Bantaeng, Syamsul Suli serta perwakilan unsur Forkopimda dan beberapa Kepala OPD lingkup Pemkab Bantaeng. Bahkan dihadiri pula Joko Triyanto selaku Dandim 1411 Bulukumba.

Kapolres menjelaskan dalam sambutannya mengajak seluruh masyarakat di daerah berjuluk Butta Toa (Tanah Toa) ini untuk senantiasa memperkuat persatuan dan kesatuan yang meliputi segala unsur kehidupan.

“Semoga Pilpres dan Pileg tahun ini berjalan aman, damai dan sejuk”, tutur Kapolres Bantaeng.

Dia berharap masyarakat mengetahui dan mengambil peran masing-masing untuk bisa menyukseskan Pemilu yang tidak lama lagi bakal digelar tanggal 17 April 2019.

Read:  Putera Bungsu Gubernur SulSel Memilih di Depan Rujab Bupati Bantaeng

Sementara Puang Makka mengatakan bahwa masyarakat Bantaeng sudah terbiasa dengan Pemilu. Baginya keamanan di daerah ini selalu terjaga sejak dulu.

Dibeberkan secara detail perihal kedatangannya ke Bantaeng sekitar tahun 80-an. Saat itu dia KKN dan diamanatkan sebagai Koordinator Kabupaten.

Hanya saja kata Puang Makka sekarang kondisinya sudah lain. Untuk itu dibutuhkan peran serta masyarakat menciptakan situasi aman dan kondusif dengan menjadikan Al-Qur’an sebagai pedoman hidup dan berkehidupan.

Read:  Mau Gratis ke Bali? Kunjungi dan Ramaikan Milenial Road Safety Festival Bantaeng

“Bantaeng itu selalu aman. Nanti bergejolak masyarakat Bantaeng kalau urusan Nation. Kalau Government on State, boleh kita beda pilihan tapi tetap rukun”, tegasnya.

Lanjut Puang Makka menerangkan bagaimana negara ini dibangun dengan cucuran keringat dan darah para pejuang. Dia pun sepakat dengan Kapolres Bantaeng bahwa Bantaeng ini tetap aman dan kondusif menghadapi puncak Pemilu 2019. (*)