Petani-Pemkab Bantaeng “Accidong Sipatangarri” Hadapi Musim Tanam 2019

Accidong Sipatangarri di Tribun Pantai Seruni Bantaeng.
Pemkab Bantaeng bersama petani bermusyawarah dalam menghadapi musim tanam 2019.

AMBAE.co.id – Bantaeng. Pemerintah Kabupaten Bantaeng melalui Dinas Pertanian dan Peternakan bersama ratusan Petani, Kelompok Tani dan Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) se-Kabupaten Bantaeng “Accidong Sipatangarri” di Tribun Pantai Seruni Bantaeng, Senin (29/04/19).

Accidong Sipatangarri jika diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia berarti “Duduk Bersama dan Saling Memahami”. Di beberapa daerah ungkapan senada menggambarkan pertemuan kedua pihak seperti “Tudamg Sipulung atau Rembug Tani”.

Petani dan Pemerintah bertemu dan bermusyawarah terkait pertanian dengan segala bentuk permasalahan yang terjadi. Demikian halnya solusi yang dapat diambil untuk menghadapi musim tanam khususnya tahun 2019 di Bantaeng.

“Accidong Sipatangarri ini untuk mempertemukan pendapat dan saling bertukar informasi antara peserta dengan Pemerintah atas segala masalah yang dihadapi untuk memperoleh kesepakatan dalam pengambilan kebijakan di bidang pertanian”, jelas Rahmania selaku Kadis Pertanian dan Peternakan Kabupaten Bantaeng.

Adapun output yang diharapkan kata dia diantaranya petani dan pemerintah menyepakati jadwal hambur, jadwal tanam dan varietas yang dianjurkan untuk ditanam bagi petani.

Read:  Menarik, Hari Batik Nasional di Bantaeng Dirayakan Dengan Gowes

Sementara Asisten II Bidang Ekonomi dan Pembangunan Sekretariat Daerah Kabupaten Bantaeng, Syamsul Suli yang membacakan sambutan tertulis Bupati Bantaeng mengatakan bahwa kegiatan itu menjadi salah satu upaya mewujudkan Visi dan Misi Pemerintah Kabupaten Bantaeng Periode 2018-2023 terutama penyediaan benih dan pupuk.

“Ini merupakan nilai-nilai budaya yang perlu dilestarikan. Di tempat inilah sesungguhnya dipertemukan keilmuan akademis dan kearifan nilai-nilai budaya lokal”, tuturnya.

Kegiatan itu menghadirkan 3 narasumber yakni Kadis Ketahanan Pangan, Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Sulawesi Selatan (SulSel), Hj Fitriani, Ketua KTNA (Kelompok Tani Nelayan Andalan) SulSel, Muh Yunus dan Kepala Stasiun Krimatologi BMKG Maros, Hartanto. Pada kesempatan sama diserahkan secara simbolis bantuan benih padi, jagung dan bawang putih kepada kelompok tani.

Read:  Bantaeng Satu-Satunya Lokasi Titik Pantau OCD Di SulSel

Fitriani membeberkan jika pikiran petani itu ada dimatanya yang berarti lebijakan maupun sistem, metode serta sarana dan prasarana yang diberikan kepadanya untuk diaplikasikan perlu dibuktikan dan ditunjukkan telah berfungsi dengan benar.

“Petani itu pikirannya ada di matanya. Untuk itu kamo bersama Kadis Pertanian Bantaeng terus berupaya meningkatkan kesejahteraan petani Bantaeng”, terangnya.

Dia juga menyebutkan jika menugaskan jajarannya untuk membantu petani di Bantaeng baik urusan benih maupun pupuk. Mereka adalah petugas POPT sebanyak 5 orang dan petugas benih 2 orang.

Read:  Bantaeng 1 dari 202 Kabupaten Kota Sehat se-Indonesia

Bantaeng dinilainya merupakam salah satu sentra benih yang bisa menyiapkan benih khususnya padi bagi daerah lainnya di SulSel dan menjadi salah satu penyumbang meningkatnya PDRB SulSel. Pihaknya juga berencana akan menjadikan Bantaeng sebagai sentra bawang putih. (*)