KIMa Bakal Ambil Alih Penanganan KIBa, NA Backup Kebijakan

Rencana pengambil alihan Kawasan Industri Bantaeng (KIBa).
Nurdin Abdullah (tengah) menyampaikan kesiapannya mem-backup kebijakan untuk penanganan KIBa (20/01/20).

AMBAE.co.id – Makassar. Kawasan Industri Bantaeng (KIBa) dalam beberapa waktu ke depan bakal diambil alih penanganannya oleh Manajemen Kawasan Industri Makassar (KIMa).

Hal itu mengemuka dalam pertemuan yang berlangsung di Baruga Lounge, Kantor Gubernur SulSel (Sulawesi Selatan) pada Senin pagi (20/01/20).

Gubernur SulSel, HM Nurdin Abdullah dan Bupati Bantaeng, H Ilham Azikin hadir mendengarkan pemaparan Direktur KIMa, Muhammad Mahmud sebagai upaya manajemen tersebut menjajaki kemungkinan mengambil alih penanganan KIBa.

Read:  Anak Ini Sengaja Aminkan Do'a Khatib Jum'at Masjid Taqwa Tompong

Diketahui KIBa dibangun sejak Pemerintahan Nurdin Abdullah atau NA sebagai Bupati Bantaeng hingga tahun 2018. KIBa selama ini dikelola Perusahaan Daerah (Perusda) Bantaeng.

“Nantinya akan ada industri serta kawasan untuk rekreasi di dalamnya”, jelas Mahmud.

Uraian itu kata Mahmud menjadi rancang desain yang disiapkan pihaknya untuk KIBa. Dikatakan KIBa harus menjadi kawasan industri moderen, mengacu pada konsep industri terpadu.

Read:  Video: IA Presents a Song to JOIN Bantaeng

Sementara itu, NA meyakinkan pihak KIMa maupun Bupati Bantaeng bahwa dirinya bersama Pemprov SulSel senantiasa akan mem-backup pengembangan KIBa.

“Tugas saya mem-backup melalui kebijakan. Pada pak Bupati Saya minta agar melakukan pembebasan lahan, sedang KIMa menyiapkan modalnya”, tegas NA.

Hal menarik menurut NA, di Bantaeng kini masih murah harga tanah sekira 100 ribu Rupiah. Beda halnya di Makassar yang sudah sangat mahal mencapai jutaan Rupiah.

“Mengingat harga tanah sangat mahal di Makassar, KIMa tidak bisa lagi berkembang di Makassar”, ujar Gubernur bergelar Professor itu.

NA berharap KIBa dapat semakin berkembang di masa mendatang sebagai satu-satunya kawasan industri di wilayah Selatan-selatan Provinsi SulSel untuk saat ini. (*)

Read:  Nyali Ilham Azikin Bukan Kaleng-kaleng Menjajal Lintasan Hitam Slalom